Sabtu, 22 Ogos 2009

Lawak Ramadhan (U)

Kenakalan aku waktu zaman kanak-kanak memang tak boleh dinafikan. Sampaikan waktu solat tarawikh dimasjid pun aku tak ambil kira. Kebiasaannya aku dan kekawan memang suka duduk dibarisan sub yang akhir. Tujuannya senanglah kami nanti berhenti rehat-rehat atau minum-minum air bila-bila masa kami suka.


Satu malam ketika solat tarawikh aku berkata pada kawan-kawan “malam nie aku nak solat betul-betul”. Aku nak duduk barisan depan... korang duduk lah belakang! kata aku. Eeellah... baik konon! kata kawan aku. Bila bermula saja solat tarawikh aku pun melangkah ke satu sub kehadapan.


Ketika solat, ketika aku sedang melakukan rukuk yang pertama aku dapat lihat gelagat kekawan aku tadi dari celah kelangkang kedua kaki kerana aku memakai seluar melayu. Macam-macam kelaku yang diorang ajukkan membuatkan aku hampir tewas hampir ketawa. Tapi aku masih tetapkan iman bertahan sedaya yang mungkin.


Kemudian bila masuk kerukuk yang kedua keimanan aku diuji semakin hebat lagi, mereka sudah mula main “Aumm... Chak” dengan aku. Sekali lagi aku terpaksa bertahan habis-habisan sambil mengetap kuat mulut dan gusi menahan ketawa. Bila masuk saja waktu sujud tak semena-mena disebabkan nak menahan ketawa yang ditahan-tahan tadi aku terlepas juga... “phuuitttt”... terkentut-kentut aku ketika itu. Makin aku ketawa sambil itu juga angin kentut... seiringan berbunyi... "phuuiit...phuiitt...phuuitt"!


Habis lah kekawan aku yang dibarisan belakang ketawa. Ketika itu juga kami yang sememangnya terkenal dengan kenakalan kami lari menyorok dibelakang masjid sebelum dimarahi oleh jemaah yang lain.


PS : Masa tu tak pernah rasa jemu ke surau atau masjid.

1 ulasan:

Nida Vida berkata...

ini blog baru saya.
tolong delete blog lama saya please :)
sila add yg baru.
terima kasih =)

Sabtu, 22 Ogos 2009

Lawak Ramadhan (U)

Kenakalan aku waktu zaman kanak-kanak memang tak boleh dinafikan. Sampaikan waktu solat tarawikh dimasjid pun aku tak ambil kira. Kebiasaannya aku dan kekawan memang suka duduk dibarisan sub yang akhir. Tujuannya senanglah kami nanti berhenti rehat-rehat atau minum-minum air bila-bila masa kami suka.


Satu malam ketika solat tarawikh aku berkata pada kawan-kawan “malam nie aku nak solat betul-betul”. Aku nak duduk barisan depan... korang duduk lah belakang! kata aku. Eeellah... baik konon! kata kawan aku. Bila bermula saja solat tarawikh aku pun melangkah ke satu sub kehadapan.


Ketika solat, ketika aku sedang melakukan rukuk yang pertama aku dapat lihat gelagat kekawan aku tadi dari celah kelangkang kedua kaki kerana aku memakai seluar melayu. Macam-macam kelaku yang diorang ajukkan membuatkan aku hampir tewas hampir ketawa. Tapi aku masih tetapkan iman bertahan sedaya yang mungkin.


Kemudian bila masuk kerukuk yang kedua keimanan aku diuji semakin hebat lagi, mereka sudah mula main “Aumm... Chak” dengan aku. Sekali lagi aku terpaksa bertahan habis-habisan sambil mengetap kuat mulut dan gusi menahan ketawa. Bila masuk saja waktu sujud tak semena-mena disebabkan nak menahan ketawa yang ditahan-tahan tadi aku terlepas juga... “phuuitttt”... terkentut-kentut aku ketika itu. Makin aku ketawa sambil itu juga angin kentut... seiringan berbunyi... "phuuiit...phuiitt...phuuitt"!


Habis lah kekawan aku yang dibarisan belakang ketawa. Ketika itu juga kami yang sememangnya terkenal dengan kenakalan kami lari menyorok dibelakang masjid sebelum dimarahi oleh jemaah yang lain.


PS : Masa tu tak pernah rasa jemu ke surau atau masjid.

1 ulasan:

Nida Vida berkata...

ini blog baru saya.
tolong delete blog lama saya please :)
sila add yg baru.
terima kasih =)